Minggu, 19 Agustus 2012

Harta anak yatim


1. Latar belakang masalah
Ada seorang ayah mati meninggalkan isteri dan anak yang masih kecil isteri tersebut sangat kuatir kalau sampai memakan harta anak yatim, sebagaimana surat an nisa ayat 10:
 
Soal:
Sejauh mana pengertian tentang ( ظُلْمًا ) dan bagaimana caranya seoarang janda tersebut tidak termasuk memakan harta anak yatim?
Jawab:
Pengertian tentang (ظُلْمًا ) adalah mengambil harta anak yatim tidak melalui prosedur yang benar menurut syari'at (  بِغَيْرِ حَقٍّ).
Sedangkan caranya, begitu sang suami meninggal dunia, mak sang isteri atau janad tersebut hendaknya meminta seseorang untuk menanggung biaya perawatan jenazah termasuk biaya konsumsi hari kematian dan lain –lain, setelah itu harta peninggalan dibagi sesuai ketentuan ilmu fara'id kepada ahli waris yang ada, kemudian seluruh tanggungan biaya perawatan jenazah dibebankan kepada semua ahli warits yang telah menerima bagian tirkah tersebu, kecuali bagianya anak yatim.
Kemudian untuk masa selanjutnya kalau janda tersebut dalam keadaan kecukupan maka wajib menjauhi memakan harta anak yatim, sedangkan kalau fakir maka boleh memkan sebatas upah pekerjaan (……) mengelola harta anak yatim tersebut.
Referensi:
Tafsir jalain surat an nisa ayat 10
﴿ إِنَّ الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ أَمْوَالَ الْيَتَامى ظُلْمًا ﴾ بِغَيْرِ حَقٍّ ﴿ إِنمَّاَ يَأْكُلُوْنَ فىِ بُطُوْنِهِمْ نَارًا وَسَيَصْلَوْنَ سَعِيْرًا ﴾ (النساء : ۱٠).
Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara dzalim (dengan tanpa hak) sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan masuk kedalam api yang menyala-nyala (neraka). [TQS. An-Nisa/4: 10]
Hasyiah showi juz 1 204
( وَمَنْ كَانَ مِنَ اْلأَوْلِيَاءِ غَنِيًّا فَلْيَسْتَعْفِفْ أَىْ يَعِفُّ عَنْ مَالِ اْليَتِيْمِ وَيمْتَنِعُ مِنْ أَكْلِهِ وَمَنْ كَانَ فَقِيْرًا فَلْيَأْكُلْ مِنْهُ بِاْلمَعْرُوْفِ بِقَدْرِ أُجْرَةِ عَمَلِهِ قوله أَىْ يَعِفُّ عَنْ مَالِ اْليَتِيْمِ أَىْ يَتَبَاعَدُ عَنْهُ لِمَا فِيْهِ مِنَ الْوَعِيْدِ العَظِيْمِ إِلَى أَنْ قَالَ ........فَالْوَاجِبُ عَلَى اْلوَالِىِّ إِنْ كَانَ غَنِياًّ التَّباَعُدُ عَنْ مَالِ اْليَتِيْمِ بِالْمَرَّةِ بَلْ يَنْبَغِى لَهُ أَنْ لاَ يُخَلِّطَ مَالَهُ بِمَالِهِ بَلْ يُعْطِيَهُ لِغِيْرِهِ لِيَتَّجِرَ لَهُ فِيْهِ وَيَكُوْنُ هُوَ نَاظِرًا عَلَيْهِ.
Barangsiapa (diantara pemelihara itu) mampu, maka hendaklah ia menahan diri (dari memakan harta anak yatim itu) dan barangsiapa miskin, maka bolehlah ia makan harta itu menurut yang patut. Seukuran upah pekerjaannya…[ucapannya] “hendaklah ia menahan diri dari memakan harta anak yatim itu” maksudnya adalah menjauh dari memakannya, karena padanya ada ancaman yang besar, hingga dia (musonnif) berkata: Maka yang wajib bagi seorang wali apabila ia mampu adalah menjauh dari memakan harta anak yatim ……….. bahkan seyogyanya bagi dia agar tidak mencampur hartanya dengan  harta anak yatim tadi, bahkan dianjurkan baginya untuk memberikan harta anak yatim tersebut kepada orang lain agar orang tersebut berdagang dengan harta tadi guna mencari keuntungan untuknya, dan dia (wali/pemelihara) mengawasinya.
Madzahib al arba'ah juz 1 hal 539
وَمِنَ اْلبِدَعِ اْلمَكْرُوْهَةِ مَا يُفْعَلُ اَلْآنَ مِنْ ذَبْخِ الذَّبَائِخِ عِنْدَ خُرُوْجِ الْمَيِّتِ مِنَ اْلبَيْتِ أَوْ عِنْدَ اْلقَبْرِ وَاِعْدَادِ الطَّعَامِ لِمَنْ يَجْتَمِعُ لِلتَّعْزِيَةِ وَتَقْدِيْمِهِ لَهُمْ كَمَا يُفْعَلُ ذَلِكَ فىِ الْاَفْرَاحِ  وَمَحَافِلَ السُّرُوْرِ وَإِذَا كَانَ فِى الْوَرَثَةِ قَاصِرٌ عَنْ دَرَجَةِ الْبُلُوْغِ حَرُمَ إِعْدَادُ الطَّعَامِ وَتَقْدِيْمُهُ.
Dan termasuk perkara-perkara bid’ah yang dimakruhkan adalah apa yang dilakukan saat ini dari menyembelih hewan sembelihan tatkala keluarnya mayit dari rumah atau ketika di kuburan dan menyiapkan makanan untuk disuguhkan kepada orang yang berkumpul berta’ziyah dan menyuguhkannya kepada mereka, sebagaimana hal tersebut dilakukan pada acara-acara atau perayaan-perayaan ......................... dan apabila pada ahli waris ada seorang yang usianya tidak mencapai usia baligh, maka haram hukumnya menyediakan dan menyuguhkan makanan tersebut.
Jamal manhaj juz 2 hal 216
وَمِنَ اْلبِدَعِ اْلمُنْكَرَةِ اْلمَكْرُوْهَةِ فِعْلُهَا مَا يَفْعَلُهُ النَّاسُ مِمَّا يُسَمَّى بِالْكَفَارَةِ وَمِنَ الْوَخْشَةِ وَالْجَمْعِ وَاْلأَرْبَعِيْنَ وَنَحْوِ ذَلِكَ بَلْ كُلُّ ذَلِكَ حَرَامٌ إِنْ كَانَ مِنْ مَالِ اْلمَحْجُوْرِ وَلَوْ مِنَ التِّرْكَةِ أَوْ مِنْ مَالِ مَيِّتٍ عَلَيْهِ دَيْنٌ أَوْ تُرَتَّبُ عَلَيْهِ ضَرَرٌ أَوْ نَحْوُ ذَلِكَ. 
Dan termasuk perkara bid’ah yang keji dan dibenci melakukannya adalah apa yang dilakukan manusia dari apa yang dinamakan kafarah (pelebur), wahsyah (), jama’, dan 40 dan semisalnya, bahkan semua itu adalah haram apabila diambilkan dari harta orang mahjur (orang yang dicegah membelanjakan hartanya sendiri) meskipun dari harta peninggalan atau dari harta mayit akan tetapi dia (mayit tersebut) masih mempunyai hutang yang belum dibayar, atau berakibat atasnya suatu bahaya atau semisalnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar